Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Wednesday, June 5, 2013

Bukan Karma Biasa

      rasanya masih saja ingin tertawa terbahak-bahak kalau inget kejadian kemarin. ceritanya terjadi
beberapa hari lalu, di tempat kos ada penghuni baru, sekitar 3 orang, salah satunya mendiami kamar tepat di depan kamarku. kita (anak-anak kos bina taqwa) sering sekali ngerjain anak-anak baru yang punya karakter aneh, seperti pendiem lah, nyentrik lah, pelit lah. dll, makanya buat kamu-kamu yang akan mendiami tempat kos baru hendaknya segera mendekati penghuni lama biar saling kenal akrab juga mengetahui karakter masing-masing, atau kalau tidak akan banyak yang tidak suka dengan kedatangan kamu.


      nah, ketika pertama kali si anak depan kamarku ini datang untuk membersihkan calon kamarnya itu, sudah banyak teman-teman kos yang mulai melempar komentar, ada yang bilang si anak ini cuek lah, gak mau nyapa lah. dan komentar-komentar pedas lainnya. aku si cuma nyengir kuda aja. namanya juga anak baru, pastinya agak lebih pendiem kayak temen-temen sebelumnya, ya karena emang belum benar-benar akrab, ntar lala-lama juga pasti pada ikutan rame. batinku sih begitu.

      sore harinya waktu aku mau mandi, tiba-tiba kotak sabunku yang berisi perabotan mandi itu raib dari tempatnya. biasanya aku tempatin tuh kotak sabun di bawah bangku tidur di depan kamar si anak baru itu, beberapa teman yang lain juga nempatin di tempat yang sama. 'waduh..ini pasti ada yang ngerjain aku lagi...'batinku. karena sebelumnya 3 gembok ku yang biasa buat gembokin motor kesayangan juga raib beberapa bulan dan akhirnya muncul lagi di tempat semula. siapa lagi nih yang usil.

      kucari di berbagai sudut kos tidak juga menemukan hasil, akhirnya kutanya ma syamsul, temen sekamarku yang baru selesai mandi. katanya dia tadi gak sengaja liat sabunku di tempat pembakaran (baca:pembuangan) sampah. "apaaah...!!!'', emosiku langsung saja tersulut. siapa lagi yang ngebuang kalau tidak anak baru yang kulihat ngebersihin kamar ma temen-temennya tadi. langsung saja aku ma syamsul pergi ke belakang kos untuk memastikan keadaan, benar saja, kulihat kotak sabun beserta perabotan mandi lainnya tercecer di tumpukan sampah. 'gak liat apa kalo tuh sabun ma shampo masih banyak isinya..???!!, cari gara-gara saja ni anak baru..!!!'', batinku, syamsul dan temen temen yang lainnya jadi tertawa terbahak-bahak ngeliat kejadian itu.

     malamnya kita ngobrol di kosan seperti biasanya ngebicarain ni anak baru yang sepertinya belagu, si hanung yang paling suka ngomporin ikut manas-manasin ''obong wae kamare ul...''(bakar saja kamarnya, ul), haha...meski masih sedikit marah, tapi aku salut ma solidaritas mereka, ah udahlah. mungkin anak baru belon ngerti apa-apa.

     minggu harinya si anak itu datang lagi dengan membawa barang-barang yang mau dimasukin ke kamarnya. buanyak banget, lemari pakaian saja ada dua, ada tv, dan seabrek barang berat lainnya yang dibawa pake motor roda tiga yang biasanya buat nganterin air galon. si anak baru itu dengan dua temannya terlihat sibuk banget mindahin barang-barang. kita-kita anak kos lama nyuekin gitu aja karena emang rada kesal ma tu anak. sepertinya malam itu acara pindah barang si anak baru selesai sudah. aku yang baru tidur karena ngantuk sedikit denger omongan mereka bertiga, gaduh sekali gangguin aku yang lagi tidur. salah satu omongan mereka gini _+ ''hayoo tanggung jawab, orang bang ipul aja yang jadi suami dari istri yang meninggal karena kecelakaan, dipenjara", emang ada apa kejadian apa tuh, mereka.batinku.

      gak berapa lama tiba-tiba si heri ngetuk-ngetuk kamarku, setelah si anak baru ma kroco-kroconya keluar, kita anak-anak lama pada keluar mo ngedengerin cerita si heru yang kayaknya seru banget. "tadi waktu aku pergi sarapan di dekat kampus ATMI, kulihat seperti ada kecelakaan di daerah situ, tapi waktu kulihat kok tidak ada korban atau motor bekar kecelakaan, ya sudah kulewatin aja, setelah aku denger-denger cerita mereka(anak baru) tadi, ternyata kecelakaan tadi pagi itu mereka, motor roda tiga yang dipakai ngangkut barang-barangnya nyungsep ke kali." sontak anak-anak kos pada ketawa pecicilan,.'wah..karma..itu...kuwalat..kuwalat..." akupun ikut ketawa.

    sebenarnya aku tidak hendak berbahagia atas penderitaan orang lain, namun rasanya ngerjain orang yang sok belagu itu perlu, sebagai peringatan awal, apalagi sebagai seorang mahasiswa, tidak seharusnya menggunakan titel mahasiswanya untuk mengangkat dada setinggi-tingginya, harusnya sebagai mahasiswa kita bisa lebih pinter dalam menempatkan diri di lingkungan manapun, apalagi tentang kekayaan orang tua, gak ada di catatan moral akademisi.

biarlah, catatan ini hanya sekedar intermesso, jadi jangan terlalu dipikir serius, syukur-syukur bisa diambil hikmahnya, terus semangat..gan....bat....teeeee......!!!!nguuk..., :D

0 comments:

--->>>>> xXxXxXx [ [ [ PreNz 'n Fanz ] ] ] xXxXxXx <<<<<--