Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Friday, April 5, 2013

CooKing StyLe

     hari ini adalah hari pertama aku memasak sendiri selama di Solo. kejadian sepulang ke Kudus kemarin menyisakan sebuah ara untuk mencoba memperbaiki diri. ibuk mulai khawatir dengan keadaan ekonomi keluarga, terutama aku yang istilahnya timbangan paling berat di neraca pembiayaan perbulannya. ibu mengeluh sang kakak mulai terlambat ngasih duit, jadi dia bingung mau ngasih uang saku buat aku dari mana. padahal gajian masih tanggal 4 sedang aku sudah mau balik Solo lagi.aku juga jadi bingung, meskipun tahu ibukku seorang pencemas yang khawatiran sangat, namun mendengar penuturan beliau membuat syetan-syetan yang ada di tubuhku merinding. akhirnya aku nenangin ibuk, minta uang seadanya, 100rb aja gak papa. dan tak lupa slalu bilang, yang kubutuhkan bukan UANG..

     kejadian tersebut membuatku kembali manasin otak buat mikir solusi. uang tunjangan bapak yang buat bayar spp sudah mulai menyusut, setidaknya motor mega pro ku bisa dijual kalau nanti dibutuhkan, genjot sepeda juga kuladenin kalo emang dibutuhkan, karena yang kubutuhkan bukan MATERI..!!!! kuambil hp, kupencet kalkulator..itung...ituung..ituung. dikurangi sana-sini, dialikan kesini, dan yap...insyaAllah biaya hidup perbulan bisa dikurangi buat nyicil bayar Spp sendiri. lalu bagaimana caranya...????

     sebelum balik ke Solo, aku minta dibungkusin beras 4kg sama ibu. sebenarnya pengen minta kecap sekalian,karena kecap THG buatan kudus itu terbaik. tapi sayang gak dibolehin kakak, karena ibu itu kalau ngurus sesuatu pasti ribut..sampai2 kalau ada berita apa-apa kita tahan dulu agar gak kedengeran ibu.hehehe..

      sesampainya ke Solo planning pun kujalankan, pertama-tama sehari cuma ngabisin duit 3rebu perak buat makan, cukup beli sayur 2000 ama gorengan dua, nasinya masak sendiri, gorengannya kupotong-potong kecil biar berasa banyak..hahahah (ngenes banget sepertinya).hari berikutnya pun begitu. sayurnya biasa beli kuah kare di warung pak ndut, karena kuahnya banyak dan ada suwiran ayamnya.lumayan..tapi ternyata lidahku gak terbiasa buat makan kare terus, mungkin karena banyak minyak, jadi kalau makan terus tiap hari tenggorokan rasanya eneg. akhirnya muncul lagi ide, sebenanrnya aku mempunyai dua rice cooker, dulu pertama kali dibawain ma kakak, tapi karna gak ada penghangatnya jadi aku beli magic jar. jadi yang satu nganggur, nah kenapa gak dimanfaatin saja. akhirnya kuitung-itung lagi pembiayaan. soalnya kalo dipake dua rice cooker tadi, bayar listriknya nambah.

       setelah montang-manting nyari akal, ketemu juga. ni tv (monitor+tv tuner) yang ada di kamar sepertinya tak bermanfaat banyak, karena PC ku pun udah rusak, mau ganti gak ada duit. dan juga kalau di kamar banyak madharatnya, akhirnya kugotong tu tv keluar, kupasang di depan kamar, banyak tanggapan positif dari temen-temen kos karena tv kos udah lama rusak sedang bapak kos ogah beliin yang baru. kuminta temen2 ngumpulin duit buat beli speaker karna kalo cuma ngandalin suara tv tunner suaranya pelan.yee..jadilah depan kamarku tongkrongan anak-anak kos, jadi rame lagi sekarang.

       hari berikutnya aku bersihin rice cooker yang udah lama gak terpakai itu. lalu aku shopping ke Toko Relasi buat beli peralatan masak dan bumbu-bumbu masak yang dibutuhkan. ada piring, pisau, alas buat ngiris, saos, kecap, minyak goreng,dll. ternyata setelah di kalkulasi belanja tadi overload, melebihi anggaran. untungnya ponakan tersayang bayar hutang.hehehe...

       hari berikutnya pergi ke pasar kayak ibu-ibu, malu banget waktu ketemu tetangga kos lalu disapa "belanja ya mas??" hahaha....disana beli tempe ama tahu, baru tahu kalau harga bahan makan sekarang sudah segitu..silahkan pak pres yang mikirin kenapa rakyat susah melulu..heuy heuy...

         tak lupa beli garam sama bawang putih di toko samping kos. dan testcook pun dimulai. kututup pintu kamar biar gak kedengeran yang lain. meski cuma menggoreng tahu ma tempe tapi baunya sudah sampai kemana-mana. tanggapan pun beragam ada yang mengejek racikanku.kurang ini lah kurang itu lah..hahaha..biarin..ini bukan sekedar sensasi tapi urusan isi dompet. meski gak ngaku juga kalau ditanya..hohoho..

         dan hari ini aku kembali ke pasar buat beli bahan yang lumayan banyak, biar gak bolak-balik ke pasar Kleco mulu. pagi ini juga aku mulai masak buat makan dengan hasil gorengan sendiri, ternyata menggoreng dengan rice cooker tuh lama banget, tombol 'cook' nya kuganjel pake tutup pena biar gak pindah ke 'warm' dan selalu panas hehehe.

        begitulah saudara, kehidupan yang sudah mulai cukup sulit namun kucoba menikmati, aku yakin setiap orang mempunyai perjalanan hidup yang beragam, tidak ada iri, ataupun tidak menerima keadaan, nikmati saja. karena itulah jalan hidup kita. dan satu lagi, ternyata memang kesederhanaan lebih dari segalanya, dulu waktu masih megang uang jutaan rasanya hati kurang sreg, pengennya beli ini itu, tapi sekarang setelah merasakan 'cekak', malah terasa lebih dekat dengan Allah,hati lebih tenteram dan gak ada keinginan aneh-aneh.semoga ini menjadi batu loncatan untuk mencapai harmonisasi fikiran dan kemauan menurut apa yang seharusnya dilewati, walillahi kullu syai, wallahu musta'an..

0 comments:

--->>>>> xXxXxXx [ [ [ PreNz 'n Fanz ] ] ] xXxXxXx <<<<<--