Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Sunday, August 28, 2011

Sesederhana Lebaran

     awal kisah ketika diriku baru balik dari kota rantau tempatku kuliah,Surakarta ke rumah,(pengen lebih mendaramatisir cerita tapi takut kalo ngalahin pamor bang thoyib) atas nama 'mudik', sesampainya di rumah kesibukan ku menjadi berubah total, jadi tiap hari jawab pertanyaan orang tua dan kakak 'sudah punya baju baru buat lebaran?', atau kalo ngga, disuruh nganterin ponakan ke mall nyari baju lebaran, padahal dari awal sudah emang niat mau belajar menjauhi keduniawian yang kayu bakarnya adalah harta, sedang minyak tanahnya adalah wanita. pokoknya lebaran ini gak ada baju baru, ngirit.titik..!!!'


     tapi ternyata tak semudah apa yang tlah kuomongkan, yang namanya godaan mah emang licin dan halus,(kalo keras mah bukan godaan namanya, tapi ancaman), tumben ibu bapak nyuruh aku buat beli baju lebaran baru, padahal biasanya tak begitu perduli dengan kebutuhan kecilku, 'alah udahlah bu pakai ini saja, pakeanku masih banyak', 'ibu bosen liat kamu pakai pakean itu terus',,hehe..emang sih baju kokoku emang satu-satu nya itu yang dulu dibelikan kakak ipar waktu mau ke pondok, dan itu sudah kira-kira tujuh tahun yang lalu, untungnya masih muat dan layak dipakai, karena baju koko ku yang lain sudah gak muat lagi, lah tubuhku semakin membesar dan berkembang alias ndut. dan memang dikeluargaku, aku yang dikenal gak begitu memperhatikan penampilan, sudah bawaan dari sononya kali.wal hasil, sehabis sahur kamarku diketuk ibu, dan dikasih uang buat beli baju baru. untungnya sejak awal aku udah persiapan bawa baju dari solo yang kubeli tahun kemarin dan masih bagus, kubilang, sudah beli baju kok bu.ini...akhirnya nih uang segepuk mutlak buat uang kas, alias tabungan.hehe..nyicil lah dikit-dikit, kale aja bisa buat modal kawin...dan tahu kenapa sekarang aku males banget buat beli baju baru meskipun dibelikan????

      begini ceritanya, sehari setelah kepulanganku ke rumah aku diajak ponakan untuk nganterin beli baju baru buat lebaran, disana suasana rame banget, ya gimana enggak, tiap sudut ada diskonannya, yang buat ku tercengang adalah struk harganya,,,,buju bunee...300an...ini baju apa hape yak....abiz liat itu aku jadi gak nafsu lagi ma baju-baju disitu, meskipun memang kuakui bajunya bagus-bagus. tapi liat harganya mending buaat beli yang lebih penting, virus hedonisme yang melanda ummat, padahal aku tau tu orang-orang yang disitu gak semuanya berduit, tapi demi meramaikan suasana tahunan yang menjadi ritual, yakni baju baru, mereka rame-rame beli baju baru dan melupakan resiko dibelakang..lebih mengkhawatirkan lagi, mereka membeli baju dan membelikan baju buat anaknya, baju yang gak syar'ie demi meramaikan iedul fitri...ckckck...

     sesederhana lebaran, begitulah aku hendak menyebutnya, lebaran yang seharusnya kita gunakan untuk bersilaturahmi dengan saudara, kerabat, ataupun teman dan tetangga, malah digunakan buat ajang pamer pakaian, dan itu terjadi turun temurun entah mulai sejak kapan, sehingga mau gak mau memaksa orang-orang yang kurang begitu mampu untuk mengorbankan kebutuhan lain untuk mengikuti tren tersebut,belum lagi urusan makanan kecil untuk tamu-tamu yang datang, sehingga yang terjadi bukan barokah malah musibah,

     maka sudah sepatutnyalah kita mengikuti langkah langkah para salafus shalih dalam menyikapi suasana iedul fitri ini, lakukan pa yang sepatutnya kita lakukan dan butuhkan, para ummat terdahulu yang menangis ketika Ramadhan meninggalkan mereka, kemudian di hari raya mereka beresolusi untuk menjadi hamba yang lebih baik dan bertakwa sebagaimana yang dicita-citakan dari madrasah ramadhan sebulan sebelumnya, sehingga dari tahun ke tahun akan tercipta keunggulan kualitas ketakwaan dan ibadah kepada Allah subhanahu wata'ala, bukan malah menahan diri selama ramadhan kemudian dilampiaskan di hari raya..

     semoga kita menjadi ummat yg sederhana namun kaya akan ketakwaan terhadap Rabb kita. dan disetiap akhir ramadhan, kita semakin bertakwa, dan bertakwa, insyaAllah..amien...

0 comments:

--->>>>> xXxXxXx [ [ [ PreNz 'n Fanz ] ] ] xXxXxXx <<<<<--