Pages

Subscribe:

Ads 468x60px

Sunday, January 16, 2011

enaknya jadi "om"

     beginilah suka duka nya hidup dalam keluarga besar. tapi menurutku banyakan enaknya seh daripada dukanya..hehehe, apalagi aku adalah anak terakhir dari tujuh bersaudara. pertama dan pastinya, paling dimanja ma menang-menangan sendiri..hehehe..alhamdulillah kami berada di tengah suasana keluarga Islami, sejak dulu dari beberapa saudara kakekku, kakekku lah yang paling teguh agamanya, hingga menurun sampai ke anak cucunya. kita kembali ke tujuh saudara ini.tujuh saudara ini dulu ketika kecil punya hobi yang bermacam-macam, da yang suka jalan-jalan, mancing, beternak, dan lain-lain.

    bisa dibayangkan gimana gaduhnya rumahku tiap harinya. untungnya jarak umur diantara kita cukup jauh tenggangnya, masing-masing sekitar 7 tahunan, jadi yang lebih tua bisa agak ngalah. meskipun dulu waktu masih kecil juga terkadang masih suka gontok-gontokan, bukan karena marah tapi emang sengaja kakakku yang menggoda aku.hubungan baik yang selalu diajarkan ayahku masih merekat sampai sekarang,
      ada kesyukuran tersendiri jika suatu kali aku membandingkan dengan keluarga-keluarga lain yang terkadang sesama saudara bisa bermusuhan hanya karna hal kecil. tapi aku bersyukur, didikan agama yang cukup keras oleh ayahku kala itu benar-benar bermanfaat. jika di tetangga-tetangga lain setelah maghrib masih terdengar suara televisi. di rumahku tv sudah mati dan tiap kamar terdengar suara lantunan alqur'an dari kakak-kakakku.
My House

di rumahku juga dibiasakan makan bareng keluarga setiap pagi, siang dan malam. jadi paling tidak tiga kali disetiap harinya kita berkumpul bersama di ruang keluarga makan bareng sambil berbincang-bincang. karena keluarga ku juga humoris, selalu da tawa ceria disetiap kumpulnya. kebiasaan-kebiasaan berkumpul keluarga seperti itulah yang sebenarnya menguatkan ikatan batin keluarga. dulu ketika aku pindah ke pondok pesantren, di awal-awal sekolah aku sering teringat moment-moment seperti itu, hingga terasa berat rasanya, sampai nangis malah kalo ingat rumah.
kumpul lebaran
    nah. itu tadi cerita masa kecil pe masa remaja kakak-kakakku. selang beberapa tahun kemudian. kakak-kakakku ini mulai menjadi orang mapan. satu-per satu telah memperoleh pasangan masing-masing dan berkeluarga dan mempunyai keturunan. dan akhirnya aku punya tittle "om" buat mereka. sampai sekarang tercatat dari ke 5 kakakku (yang satu belom menikah, gak tau kapan, pengennya seh tak selip (dahuluin).hehehe) aku telah mempunyai 11 ekor keponakan, eh, salah..maksudku 11 orang keponakan. keponakanku yang pertama hanya selang tiga tahun dari umurku. kemudian nambah-nambah dan terus bertambah. nah dimasa-masa abg ku ini barulah aku menyadari keberadaan mereka (sebelumnya masih o'on),
     terkadang kalau pergi selalu bawa oleh-oleh buat mereka. dulu sih masih satu dua ponakan, jadi gak repot beliin mainan ato jajan kalo pergi. tapi sekarang mikir-mikir mah kalo beliin mereka, bayangin aja sekarang ponakanku yang masih kecil ada 6, gak mungkin dibeliin semua, secara masih pengangguran, kalo dibelikan salah satunya, yang lain pada nangis dan minta, eh,,si om bukannya bikin seneng malah nangisin ponakan..dasar.heheehe..begitulah rasanya jadi om.kalo pas pulkam dari solo, lsesampainya di rumah, langsung aja mereka  berlari dan memelukku satu-satu sambil berteriak "om ulaaaaa....." terus satu demi satu ponakan-ponakanku mulai ngajak ngomong bercerita alias bercurhat kecil ma aku, yang udah sekolah bercerita tentang teman-temannya, atau yang kecil ngajak bercanda denganku, pokoknya seru banget. bayangin aja, meskipun kebanyakan kakak-kakakku sudah punya rumah sendiri, tiap pagi dan malam mereka masih berkunjung ke rumahku untuk sekedar makan bareng atau ngobrol. tentunya tidak sendirian, istri ma anak-anaknya juga dibawa bo'.

     wuiih... rumahku tiap hari bener-bener kayak tempat penitipan anak. ramenya bukan maen, ada yang kejar-kejaran. main sesuatu, sampai ada yang pada nangis karena berantem. kalo aku lagi di kamar istirahat. mereka ngerjain aku, tok..tok..tok..oomm...oomm ulaa..nonton piyem om. lalu mereka mengacak-acak kamarku, bahkan yang masih kecil terkadang pe pipis dikasurku,,kalau sudah begitu aku hidupin laptopku dan ku puter film karton kesayangannya, upin-ipin, langsung deh mereka diem didepan laptop sambil komentar n tertawa sebisanya. nah, sekarang ini tantangan yang agak sulit jadi om. 

     diantara ponakan-ponakanku ini, ada juga yang masih bayi. nah kalo pagi kan kakak-kakakku pada kerja. yang bayi ini di titipkan ke ibuk, kalo aku di rumah gini langsung deh jadi babysitter, disuruh gendong ne ponakanku yang bayi, gak lama sih, nunggu kerjaan rumah ibukku selesai, wiih..manteb pokoknya euy..kalo ne bayi tidur aku harus jaga n nina bobioin disamping, biar gak bangun n gak digigit nyamuk, kalo bangun, pasti deh nangis, mau gak mau aku harus bisa buat dia diem. dari mulai kualihkan perhatiannya, ampe kuajak jalan-jalan, kadang kalau ada cewek-cewek nyang lewat tuh agak repot,,ntar disangka anaknya lagi..hehehe..itu masih belum apa-apa bro, puncaknya repot neh kalo si ponakan bayiku ini ngompol, kalo ngompol seh cukup di bersihin trus dibedakin, ganti popok.nah kalo pas be'ol..nyerah dah aku..hehe..gak sanggup..kudu nunggu ibuk pulang belanja dulu. 

         begitulah suka-duka jadi om..kalo dinikmatin juga enak kok, itu yang ponakan-ponakan kecilku, nah nyang besar, nyang udah sekolah SMA, yang cewek neh biasanya ngajak curhat, nah kalo nyang cowok ngajak pergi ke mall beli baju,, apa gak kayak bapak ma anak aja tuh..hehe..n semua da hikmahnya kok, aku jadi bisa ngurus bayi, ngatur anak-anak, dan suka deket ma anak-anak. meskipun kebentur rasa pendiem n introvertku, jadi kalo maa anak yang baru dikenal agak lama, tapi kalo udah kenal..jangan tanya deh deketnya kayak apa,,makanya ayo mbak-mbak yang nyari om keren buat ponakannya, yang bisa apa aja..kikiki..becanda-becanda...nah kalo pengen liat tingkah polah lucu ponakan2ku, bisa diliat neh,


0 comments:

--->>>>> xXxXxXx [ [ [ PreNz 'n Fanz ] ] ] xXxXxXx <<<<<--